Serangga Predator

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.            Latar Belakang
Organisme dalam aktivitas hidupnya akan selalu berinteraksi dengan organisme lainnya dalam suatu keterlibatan dan ketergantungan yang kompleks satu sama lain. Interaksi antar organisme tersebut dapat bersifat antagonistik, kompetitif atau simbiotik. Sifat antagonistik ini dapat dilihat pada musuh alami yang merupakan agen hayati dalam pengendalian hama. Musuh alami memiliki peranan dalam pengaturan dan pengendalian populasi hama, sebagai faktor yang bekerjanya tergantung kepada kepadatan, dalam kisaran tertentu musuh alami dapat mempertahankan populasi hama di sekitar aras keseimbangan umum.
Populasi makhluk hidup di alam tidaklah statis, tetapi selalu dalam keadaan yang dinamis. Segala perubahan yang terjadi pada jumlah anggota populasi dan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tersebut dipelajari dalam studi dinamika populasi. Komposisi makhluk di alam tidaklah stabil sesuai dengan ukuran populasi dan ukuran jenis individu makhluk hidup tersebut. Ukuran populasi makhluk hidup tergantung pada individu-individu yang lahir, mati, datang (imigrasi), dan pergi (emigrasi). Ukuran populasi akan bertambah dengan adanya kelahiran dan imigrasi, serta berkurang dengan adanya kematian dan emigrasi. Berbagai faktor lingkungan dapat bekerja sebagai suatu kekuatan alam yang mengakibatkan naik turunnya kelimpahan populasi sejenis makhluk hidup. Faktor-faktor lingkungan tersebut dapat membantu atau menghambat usaha pengendalian hama (Adisubroto, W. 1990).
Predator adalah organisme hidup bebas yang membunuh lebih dari satu mangsa organisme untuk makanan untuk menyelesaikan pembangunan mereka. Seringkali mereka lebih besar dari organisme yang dimakan. Serangga yang memiliki sifat predator adalah umum dan ditemukan di semua ordo serangga kecuali untuk Protura, Embioptera, Zoraptera, Isoptera, Mallophaga, Anoplura, Homoptera, dan Siphonaptera. Meskipun semua tahapan dalam siklus hidup mungkin predaceous (Odonata, Mantodea, kebanyakan Neuroptera, beberapa Coleoptera), dalam banyak contoh bentuk makan dapat dibatasi pada satu jenis.
 1.2.            Tujuan
1. Mengetahui ordo dan jenis - jenis dari serangga predator

2. Mengetahui bagaimana serangga melakukan perannya sebagai predator
BAB II
ISI
      2.1 Pengertian Serangga Predator
Predator adalah organisme hidup bebas yang membunuh lebih dari satu mangsa organisme untuk makanan untuk menyelesaikan pembangunan mereka. Seringkali mereka lebih besar dari organisme yang dimakan. bentuk mencari makan adalah umum dan ditemukan di semua ordo serangga kecuali untuk Protura, Embioptera, Zoraptera, Isoptera, Mallophaga, Anoplura, Homoptera, dan Siphonaptera. Meskipun semua tahapan dalam siklus hidup mungkin predaceous (Odonata, Mantodea, kebanyakan Neuroptera, beberapa Coleoptera), dalam banyak contoh bentuk makan dapat dibatasi pada satu .
Serangga predator adalah jenis serangga yang memangsa serangga hama atau serangga lain untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Pemanfaatan serangga predator sudah dikenal sebelum tahun 1888 dengan suksesnya pengendalian hama cottony-cushion scale pada jeruk dengan menggunakan musuh alami Rodolia cardinalis di Los Angeles pada tahun 1876 (Simmonds et al. 1989).
Menurut Untung (1993), hampir semua ordo serangga memiliki jenis yang menjadi predator, tetapi selama ini hanya beberapa ordo yang anggotanya merupakan predator yang digunakan dalam pengendalian hayati. Ordo-ordo tersebut adalah Coleoptera famili Carabidae dan Coccinellidae; Orthoptera famili Mantidae; Diptera famili Asilidae dan Syrphidae; Odonata famili Coenagrionidae dan Aeshnidae; Hemiptera famili Miridae, Reduviidae, Pentatomidae dan Mesoveliidae; Neuroptera famili Chrysopidae; Hymenoptera famili Formicidae. Dari sekian banyak entomofaga, baru sekitar 15-16% yang telah teridentifikasi sebagai agen pengendali hayati (Thacker 2002; Norris et al. 2003).
2.2 Ordo ordo serangga yang termasuk predator
2.2.1.HEMIPTERA
            Hemiptera adalah ordo dari serangga yang juga dikenal sebagai kepik sejati (walaupun beberapa anggota Hemiptera bukanlah kepik sejati). Hemiptera terdiri dari 80.000 spesies serangga seperti tonggeret, kutu daun, anggang-anggang, walang sangit, dan lain-lain.Ciri khas utama serangga anggota Hemiptera adalah struktur mulutnya yang berbentuk seperti jarum. Mereka menggunakan struktur mulut ini untuk menusuk jaringan dari makanannya dan kemudian menghisap cairan di dalamnya. Hemiptera sendiri adalah omnivora yang berarti mereka mengkonsumsi hampir segala jenis makanan mulai dari cairan tumbuhan, biji-bijian, serangga lain, hingga hewan-hewan kecil seperti ikan.
            Ordo ini memiliki spesies yang sangat besar serta sebagian besar anggotanya bertindak sebagai pemakan tumbuhan (baik nimfa maupun imago). Namun beberapa di antaranya ada yang bersifat predator yang mingisap cairan tubuh serangga lain (Campbell, 2000).Umumnya memiliki sayap dua pasang (beberapa spesies ada yang tidak bersayap).Sayap depan menebal pada bagian pangkal (basal) dan pada bagian ujung membranus.Bentuk sayap tersebut disebut Hemelytra. Sayap belakang membranus dan sedikit lebih pendek dari pada sayap depan. Pada bagian kepala dijumpai adanya sepasang antene, matafacet dan occeli (Campbell, 2000).Tipe alat mulut pencucuk pengisap yang terdiri atas moncong (rostum) dan dilengkapi dengan alat pencucuk dan pengisap berupa stylet. Pada ordo Hemiptera, rostum tersebut muncul pada bagian anterior kepala (bagian ujung). Rostum tersebut beruas-ruas memanjang yang membungkus stylet. Pada alat mulut ini terbentuk dua saluran, yakni saluran makanan dan saluran ludah. Metamorfose bertipe sederhana (paurometabola) yang dalam perkembangannya melalui stadia : telur - nimfa - dewasa. Bentuk nimfa memiliki sayap yang belum sempurna dan ukuran tubuh lebih kecil dari dewasanya.
            Hemiptera tersebar di seluruh dunia, kecuali di daerah-daerah yang terlampau dingin seperti wilayah kutub. Cara hidup mereka yang beragam membuat persebaran mereka begitu luas. Beberapa anggota Hemiptera seperti walang sangit dan tonggeret hidup pada tanaman dan menghisap sarinya. Kepik pembunuh juga hidup di antara tanaman, namun mereka memburu hewan-hewan kecil. Sebagian kecil dari Hemiptera seperti kutu busuk diketahui hidup sebagai parasit dan menghisap darah hewan yang lebih besar. Anggota Hemiptera lainnya juga diketahui hidup di air, misalnya anggang-anggang dan kepik air raksasa. Salah satu anggang-anggang dari genus Halobes bahkan diketahui hidup di air asin.
            Hemiptera terdiri dari 4 subordo berbeda: Auchenorrhyncha, Coleorrhyncha, Heteroptera, dan Sternorrhyncha. Subordo penyusun Hemiptera sendiri pada awalnya dipisahkan ke dalam 2 ordo berbeda, ordo Homoptera dan ordo Heteroptera/Hemiptera dengan melihat perbedaan pada kedua sayap serangga anggota penyusun kedua ordo tersebut. Kedua ordo tersebut akhirnya dikombinasikan menjadi satu ordo, yaitu ordo Hemiptera yang terdiri dari 4 subordo seperti yang dikenal sekarang dengan subordo Heteroptera memiliki anggota penyusun terbanyak (mencapai 25.000 spesies) di mana anggotanya umumnya adalah kepik-kepik sejati besar seperti walang sangit dan kepik pembunuh.
            Salah satu contoh adalah kepik bau Stiretrus sp. Seperti namanya menunjukkan , kepik ini benar memiliki kelenjar bau besar yang terletak di perut nimfa dan di dada pada dewasa , dan kelenjar ini secara efektif menghalangi banyak predator . Meskipun sebagian besar kepik bau menelan getah , ternyata terdapat kepik yang merupakan karnivora . Mangsa kepik ini ialah serangga bertubuh lunak seperti ulat dan larva kumbang lepidoterous . Proses makan dari serangga ini ialah dengan menusuk jaringan tubuh mangsanya dan menghisap habis seluruh cairan dalam tubuhnya. Mulut dari kepik ini berbentuk jarum yang dapat menusuk dan mematikan sel-sel haemolymph dari mangsanya.
            Contoh kedua adalah kepik pembunuh Pselliopus sp.Kepik ini biasanya saat dewasa ukuran ½ sampai 1 inci panjang (13 sampai 25 mm ) , dan memiliki kepala berbentuk kerucut dan paruh melengkung lebar . Kepik ini adalah predator yang efektif, baik saat dewasa maupun larva. Ketika mangsa serangga ditemui, mulut jarumnya dimasukkan dan neurotoxin disuntikkan yang dapat cepat melumpuhkan serangga mangsa. Untuk kemudian kepik ini akan menghisap seluruh cairan tubuhnya hingga habis.Kepik ini dapat membunuh banyak hama kebun termasuk lalat , nyamuk , kumbang dan ulat besar .Serangga-serangga tersebut merupakan hama bagi petani dan tukang kebun, sehingga kepik ini dapay dikategorikan menguntungkan . Kadang-kadang , ketika makanan lainnya tidak tersedia , kepik pembunuh akan makan satu sama lain. Para betina dari kepik ini yang biasanya memakan satu sama lain, hal ini karena mereka membutuhkan protein untuk memproduksi telur mereka. Betina bertelur tunggal dalam retakan , di bawah batu atau di tempat yang terlindung lainnya di musim panas , dan orang dewasa baru muncul sekitar berikut Juni . Hanya ada satu generasi per tahun.
            Mereka dapat menyebabkan gigitan menyakitkan untuk manusia jika tertangkap . Gigitan mereka juga dapat menyebabkan reaksi yang parah pada beberapa orang . Kepik pembunuh yang agresif dan tidak takut untuk menyerang makhluk yang jauh lebih besar dari dirinya . Kepik pembunuh kadang-kadang dikenal sebagai " mencium bug " karena mereka sering menggigit orang di dekat mulut . Beberapa jenis kepik pembunuh hidup di rumah-rumah penduduk , di mana mereka ingin berada di sekitar bathtub , wastafel, dan saluran air .Assasin Bugs dapat menularkan penyakit bagi manusia dan hewan . Penyakit Chaga adalah salah satu penyakit tersebut dan tidak ada pengobatan khusus untuk itu . Gigitan Assassin Bug adalah sangat menyakitkan dan dapat membuat manusia sakit . Salah satu anggota keluarga Bug Assasin , yang disebut bug Kissing , biasanya tinggal di tempat tidur dan suka menggigit manusia di wajah , di dekat mulut , saat mereka sedang tidur . Gigitan kepinding Meksiko dapat membuat orang membengkak , muntah , dan pingsan .Meskipun mereka memiliki gigitan jahat , ingat bahwa bug ini penting dalam hutan . Mereka membantu untuk menyeimbangkan dan mengontrol populasi serangga , terutama di hutan hujan .
            Ada banyak spesies kepik pembunuh di seluruh dunia dengan tanda yang berbeda . Mereka hidup dalam berbagai habitat termasuk hutan hujan . Mulai dari Eropa , Afrika , Amerika Utara , Amerika Tengah , Amerika Selatan , dan bagian lain dunia .
2.2.2 MEGALOPTERA
            Nama Megaloptera berasal dari Yunani Kuno - dari mega - ( μέγα - ) " besar " + pteryx ( πτέρυξ ) " sayap " - , mengacu pada besar , sayap pada serangga ini . Serangga ini mengalami siklus hidup saat larva di air dan saat dewasa di terrestrial.Larva, sering disebut hellgramites digunakan sebagai umpan untuk memancing di Amerika Utara.Kebanyakan larva melekat pada batu dan seringmencari stonefly dan mayfly (Ephemeroptera) sebagai makanan.Larva seringkali ditemukan mengapung di perairan, baik perairan lentik atau lotik. Merupakan serangga yang mengalami holometabola. Melewati 10-12 fase instar.Saat dewasa mereka sering ditemukan di bawah kayu atau batu di sekitar perairan. Fase dewasa hanya 8 hari. Serangga ini aktif di malam hari.Contoh dari megaloptera ialah famili Corydalidae yang merupakan megaloptera yang terbesar. Serangga ini tidak berbahaya bagi manusia. Memakan serangga air, Annelida, Crustaceae dan Mollusca. Merupakan serangga engulfers (rakus). Para engulfers adalah predator yang menyerang organisme hidup mangsa, beberapa menelan seluruh hewan, sementara yang lain merobek dan menelan potongan besar. Bagian mulut organisme ini bisa agak umum untuk menusuk dan meraih, seperti dalam stoneflies karnivora, atau sangat dimodifikasi untuk merebut dan menundukkan mangsa, seperti dalam capung dan damselflies.
             Megaloptera memakan mangsanya dengan cara mengunyah mangsanya dengan mulutnya yang keras. Mereka memiliki rahang bawah yang kuat dan mulut rupanyadisesuaikan untuk mengunyah. Mereka memiliki mata majemuk yang besar, dan, dalam beberapaspesies, juga memiliki ocelli. Sayap yang besar dan subequal.Ada sedikit perbedaan antara bentuk-bentuk larva dan dewasa Megaloptera dengan beberapa serangga dari ordo holometabolous lain, dan larva akuatik tinggal di air tawar, disekitar tempat hidup dewasanya. Larva ini adalah karnivora, memiliki rahang yang kuat yang mereka gunakan untuk menangkap serangga air lainnya. Mereka memiliki kepala besar dan tubuh memanjang. Perut beruang dengan sejumlah filamen, yang pada beberapa spesies,mungkin tedapat insang.
            Larva tumbuh secara perlahan, membutuhkan waktu beberapa tahun untuk mencapai tahapan larva terakhir. Ketika mereka mencapai kedewasaan, larva merangkak keluar ke tanah untuk menjadi kepompong, berada dalam tanah lembab atau di bawah kayu. Pupa sepenuhnya nonmotil, dengan rahang besar yang dapat digunakan untuk mempertahankan diri terhadappemangsa. Banyak spesies tidak pernah makan ketika dewasa, dan hidup hanya beberapa hari atau jam
2.2.3. DIPTERA
Ordo Diptera bangsa lalat, nyamuk mempunyai ciri ciri bersayap dua ( sepasang ) tipis Termasuk Endopterygota.Serangga anggota ordo Diptera meliputi serangga pemakan tumbuhan,pengisap darah, predator dan parasitoid.Serangga dewasa hanya memiliki satu pasang sayap di depan, sedang sayap belakang mereduksi menjadi alat keseimbangan berbentuk gada dan disebut halter.Pada kepalanya juga dijumpai adanya antene dan mata faset.Tipe alat mulut bervariasi, tergantung sub ordonya, tetapi umumnya memiliki tipe penjilat-pengisap, pengisap, atau pencucuk pengisap. Pada tipe penjilat pengisap alat mulutnya terdiri dari tiga bagian yaitu :
- bagian pangkal yang berbentuk kerucut disebut rostum
- bagian tengah yang berbentuk silindris disebut haustellum
- bagian ujung yang berupa spon disebut labellum atau oral disc.
Mengalami metamorfosis yang sempurna (holometabola).Metamorfosisnya melalui stadia : telur —> larva —> kepompong —> dewasa.
            Contoh dari diptera ialah Robber Fly (Efferia sp.) Tahap dewasa menengah sampai besar (3/ 8 sampai 1-1/8 inci ) lalat ini sering diamati pada batang tanaman , di tanah atau terbang rendah . Spesies bervariasi dalam penampilan dan beberapa meniru tawon dan lebah . Sebagian besar spesies berwarna abu-abu menjadi hitam , berbulu bertubuh ,memiliki warna yang kontras. Serangga dewasa memiliki panjang, kaki yang kuat untuk meraih mangsa . Serangga dewasa memiliki mulut menusuk - mengisap . Mereka hinggap di batang tanaman rendah atau benda lainnya. Mereka memakan lebah , kumbang , capung , lalat lainnya , belalang , wereng , tawon , dan serangga lainnya .Larva hidup di tanah , di kayu dan habitat lainnya , makan bahan organik , arthropoda lain seperti belatung putih, kumbang pupa dan massa telur belalang.Dianggap serangga yang menguntungkan apabila memangsa serangga hama seperti wereng dan dapat dianggap serangga yang merugikan apabila memangsa serangga menguntungkan seperti lebah.Serangga ini memiliki mulut yang tajam seperti pisau belati , saat cairan dari mulutnya diinjeksi ke mangsa, cairan tubuh si mangsa akan mencair dan lalat ini akan menghisap cairan tubuh si mangsa hingga  habis.
2.2.4.     ODONATA
Sekitar 500 spesies dari ordo ini merupakan predator, baik sebagai nimfa ataupun sebagai dewasa. Nimfa odonata hidup di habitat air dan memperoleh oksigen melalui insang rektum (capung) atau melalui tiga insang kaudal (damselflies). Mangsanya terdiri dari serangga, crustaceae, dan kadang – kadang berudu dan ikan. Memiliki sebuah labium memanjang dan dapat diperluas dengan lobus terminal bergigi berfungsi sebagai organ penggenggam, biasanya dilipat di bawah kepala, struktur ini bisa cepat diperpanjang ke depan sampai satu inci dalam beberapa jenis untuk menangkap mangsa lalu ditarik ke rahang untuk merobek mangsanya. Pada nimfa capung, air dimasukkan ke dalam insang rektum dimana terjadi penyerapan oksigen, tapi air ini dapat dikeluarkan dengan cepat sehingga memaksa seluruh tubuh ke depan dengan cara mirip jet untuk menghindari predator lainnya. Pengembangan  nimfa membutuhkan hingga 3 tahun hingga menjadi predator udara. 



Gambar 1.1 Nimfa Odonata


Odonata adalah penerbang yang kuat walaupun paleopterus dan serangga udara seperti nyamuk, lebah, dan kupu – kupu dapat digenggam dan dimakan. Teritori sering juga dipertahankan dari odonata lain dan pengganggu. Jarang terjadi toleransi terhadap teritori kecuali untuk kawin. Perkawinan memiliki keunikan dibanding serangga lain karena organ kopulasi jantan terletak di bagian anterior abdomen dan memerlukan betina untuk menerima sperma.
Telur biasanya dimasukkan secara langsung ke dalam air atau dimasukkan ke dalam vegetasi air atau lumpur. Dalam beberapa kasus betina benar – benar dapat menenggelamkan dirinya untuk bertelur, tetapi biasanya hanya menyisipkan perutnya atau melepaskan telur saat ia “sikat” permukaan air selama terbang. Selama bertelur, jantan mungkin tetap melekat pada betina, bahkan jika betina menenggelamkan dirinya, untuk mencegah jantan lain dari perkawinan dengan betina sebelum peletakan telur. Hal ini penting karena struktur kopulasi sekunder jantan yang termodofikasi untuk menyendot sperma dari setiap perkawinan sebelumnya. Daerah yang dicakupi untuk mencari mangsa bervariasi dari mulai air sampai daerah bermil – mil jauhnya. Beberapa spesies juga bermigrasi, dan mereka dapat melakukannya dalam kawanan besar.
            2.2.5.MANTODEA
Sekitar 2000 spesies mantid adalah predator terestrial, baik sebagai nimfa ataupun dewasa. Warna mereka biasanya cokelat atau hijau, yang memungkinkan mereka untuk tetap bersembunyi dari predator lain dan mangsanya. Mantid biasanya menyergap mangsa ketika bergerak ke jarak serang dan dipegang menggunakan kaki raptorial yang terletak di bagian depan yang merupakan perpanjangan protoraks untuk dapat meningkatkan efektifitas jarak penangkapan. Makan dimulai segera, sementara mangsanya terus berjuang. Semua bagian tubuh dikonsumsi dengan bagian mulut pengunyah yang tajam.
Mantid memiliki mata majemuk besar yang memberikan ketajaman visual dan perkiraan jarak yang sangat baik. Kepala bisa diputar hampir 3000  sehingga begitu sedikit dari lingkungan terdekat terjadi tanpa disadari. Seperti dalam kebanyakan predator, kawin adalah usaha yang berbahaya, terutama untuk jantan yang lebih kecil. Ia mungkin akan menjadi korban betina yang lapar, baik sebelum dan selama proses perkawinan.
Lebih dari 80 telur disimpan bersama dalam tekstur berbusa, namun keras, yang disebut ooteka yang menjadi pelindung saat musim dingin. Hampir semua telur menetas pada waktu yang sama di musim semi berikutnya. Nimfa mengalami hingga 12 kali molting untuk menyelesaikan perkembangannya
            2.2.6 HYMENOPTERA
Salah satu Contoh dari hymenoptera adalah semut tentara (armyants). Kira kira ada 147 spesies yang telah diketahui.Dalam satu koloni semut ini bisa terdapat lebih dari 700000 semut dewasa. Sarang mereka disebut dengan bivak yaitu sarang hidup yang terdiri dari kumpulan semut semut beragam lapisan yang diubah hampir setiap hari. Bivak cenderung ditemukan pada batang pohon atau dalam liang digali oleh semut. Para anggota bivak memegang kaki masing-masing dan begitu membangun semacam bola, yang mungkin terlihat tidak terstruktur untuk mata orang awam, tetapi sebenarnya struktur yang terorganisasi dengan baik. Para pekerja betina yang lebih tua berada pada eksterior, di lapisan bawahnya adalah pekerja betina yang lebih muda. Jika ada gangguan, tentara berkumpul di permukaan atas bivak, siap untuk membela sarang dengan penjepit kuat dan sengatan. Interior sarang diisi dengan banyak kasta dan berisi banyak ruang dengan makanan, ratu, larva, dan telur. Hidup semut ini adalah secara  nomaden, semut bergerak siang hari.
Semut ini menangkap mangsa seperti serangga , laba-laba , dan vertebrata kecil . Untuk mangsa yang besar mereka membawa nya dalam bentuk potongan kecil menuju sarang sedangkan untuk mangsa yang kecil semut ini biasanya membawa bagian tubuh secara utuh. Dalam mencari sumber makanan semut tentara mengikuti dua pola lintasan kolom dan serangan kawanan. Spesies Eciton hamatum adalah contoh khas dari yang mengikuti pola  kolom. Pada tipe ini, para anggota kolom terpisah untuk sisi jalur utama dan membuat kelompok-kelompok kecil mencari makan, mirip dengan pohon dengan cabang-cabangnya.  Sedangkan Semut tentara tropis, seperti Eciton burchelli, memilih untuk serangan kawanan. Mereka juga memiliki rute utama di awal, yang kemudian dipisahkan ke dalam banyak cabang dalam bentuk seperti payung , tapi sisi jalan mereka yang berdekatan dan dapat saling silang beberapa kali, sehingga tim individu efektif mencakup besar daerah. 
            2.2.7 NEUROPTERA
Dalam ordo ini larva dan dewasa bersifat karnivora., walaupun mangsa setiap fasenya berbeda. Mulut pada dewasanya terspesialisasi untuk mengunyah, walaupun tidak fungsional pada beberapa spesies. Pada ordo ini tidak terdapat kaki raptorial.
Salah satu contoh dari neuroptera adalah antlion. Lebih dari 600 spesies yang tubuhnya berbentuk kerucut sebagai bentuk adaptasi morfologis untuk hidup dilingkungan yang berpasir. Antlion atau lebih dikenal sebagai undur undur pada fase larva hidup dengan menggali pasir dengan bagian paling ujung abdomenya alau menunggu dalam pasir sampai mansanya terjebak dan tidak bisa meloloskan diri. Larva undur-undur terkenal sebagai pemangsa yang ganas karena ia memakan hampir segala jenis Arthropoda kecil, terutama semut. Ia berburu secara pasif dengan cara membuat sarang jebakan berbentuk corong, lalu bersembunyi di tengahnya sambil menunggu ada mangsa yang terperosok masuk. Bila ada mangsa terjebak masuk ke dalam perangkapnya namun masih bisa bergerak naik, larva undur-undur akan melempari mangsanya dengan butiran pasir agar tergelincir. Larva undur-undur mengetahui kehadiran korbannya dengan cara merasakan getaran dari gerakan korbannya. Larva undur-undur juga memiliki sepasang rahang tajam dan di ujungnya terdapat lubang untuk menyuntikkan racun ke dalam tubuh mangsanya untuk membunuhnya, lalu mulai menghisap cairan tubuhnya.
Makanan undur-undur dewasa lebih bervariasi. Sebagian spesies hidup dengan memakan nektar dari bunga, sementara beberapa spesies lainnya hidup dengan memakan Arthropoda kecil seperti halnya larva undur-undur.Undur-undur dewasa memiliki penampilan yang sekilas mirip dengan capung karena sama-sama memiliki abdomennya panjang dan memiliki dua pasang sayap transparan berurat pada thoraxnya. Ia bisa dibedakan dengan capung dengan melihat antenanya yang panjang dan ujungnya sedikit melengkung, ukurannya yang rata-rata lebih kecil, dan matanya yang terletak di sisi kepala serta berukuran lebih kecil dibandingkan mata capung. Undur-undur juga tidak bisa terbang secepat dan selincah capung karena ia pada dasarnya merupakan penerbang lemah.
Undur-undur mengalami metamorfosis sempurna: telurlarvakepompong, dan dewasa. Perkembangan undur-undur dimulai ketika betina meletakkan telurnya di dalam tanah berpasir dengan cara mengetuk-ngetuk abdomennya ke dalam tanah dan mengeluarkan telur-telurnya di sana. Undur-undur betina bisa mengeluarkan telur hingga 20 butir sekali bertelur dan biasanya ia memilih pasir yang bersuhu hangat. Kadang-kadang, undur-undur betina yang sedang menaruh telur di atas pasir tertangkap oleh larva undur-undur lain yang kebetulan membuat jebakan yang berdekatan dengan tempatnya bertelur. (Arnett et all,1985)

Gambar Larva undur-undur
Telur undur-undur akan menetas menjadi larva yang bertubuh gempal, pipih, berkaki enam, dan memiliki sepasang taring panjang di kepalanya. Mayoritas spesies larva undur-undur selanjutnya akan membuat jebakan di tanah dengan cara bergerak mundur memakai tubuhnya seperti mata bor dan mulai menggali dengan gerakan spiral hingga akhirnya membentuk sarangjebakannya yang berbentuk seperti corong (biasa disebut "liang undur-undur"). Pada sebagian spesies undur-undur semisal Dendroleon pantheormis, larvanya tidak membuat sarang jebakan, namun hanya bersembunyi di tempat-tempat tertentu lalu menerkam hewan kecil yang lewat di dekatnya. Hal yang unik pada larva undur-undur adalah mereka tidak memiliki anus sehingga ampas sisa-sisa metabolisme tubuhnya akan disimpan dan baru dikeluarkan ketika mereka sudah menjadi undur-undur dewasa.(Piper,2007)
Fase selanjutnya dalam pertumbuhan undur-undur adalah fase kepompong atau pupa. Kepompong mereka berupa kumpulan butiran pasir di sekitarnya yang disatukan dengan sutra dari kelenjar di abdomennya. Kepompong ini biasanya terkubur hingga beberapa sentimeter di dalam tanah. Pada fase kepompong terjadi perubahan bentuk di dalamnya dan setelah sekitar satu bulan, undur-undur dewasa akan keluar dan mulai menunggu sayapnya kering sebelum bisa terbang untuk mencari pasangan. Undur-undur dewasa rata-rata berusia antara 20-25 hari, sementara sebagian dari mereka juga diketahui bisa hidup hingga usia 45 hari.
2.2.7 COLEOPTERA
Lebih dari 30 family dalam ordo ini yang mana anggotanya merupakan predator. Kebanyakan dari mereka hidupnya terestrial. Contoh yang pertama adalah tiger beetle, dengan lebih dari 2000 spesies di dunia. Larva biasanya hidup di tanah yang lembab membentuk lubang lubang sehingga larva dapat menunggu mangsanya disana. Pada masa pupasi, pupa tiger beetle hidup di lubang lubang . Dewasa tiger beetle hidup diurnal dan bisa berpindah dengan cepat karena kaki panjang yang dia miliki. Dewasa memiliki mandibula yang tajam untuk melumpuhkan mangsa. Mata majemuk yang besar sangat membantu dalam penglihatan yang baik.  Biasanya Mereka tinggal di sepanjang pantai laut dan danau, di bukit pasir, sekitar playa lakebeds dan bank tanah liat atau jalur hutan, yang sangat menyukai permukaan berpasir.
Contoh yang kedua adalah diving beetle yang mana fase larva dan dewasanya hidup didalam air. Kira kira telah ada sekitar 3000 spesies yang telah diketahui. Larvanya biasanya disebut dengan water tiger karena kemampuanya untuk berenang cepat di dalam air. Mandibulanya melengkung dan panjang. Terdapat lubang pada mandibulanya yang fungsinya untuk mengeluarkan cairan yang bersifat racun dan enzim enzim pencernaan yang memudahkan dia menelan mangsanya. Larva jenis ini termasuk jenis larva yang rakus dimana bisa menghabiskan 30 mangsa perharinya. Udara masuk kedalam tubuh dengan 2 spirakel terminal yang berakhir di ujung abdomen. Perkembanganya sekitar 5 sampai 6 minggu, dimana setelah itu larva akan ke daratan dan menjadi pupa. Setelah metamorfosis dewasa akan masuk lagi kedalam air. Dewasa merupakan predator yang makanannya sama dengan fase larvanya. Jantan memiliki suckers dari bagian kakinya, yang diguanakan saat kopulasi dengan betinanya. Dewasa bisa hidup selama bertahun tahun.
Contoh yang ketiga adalah kumbang koksi. Kumbang koksi ini bewarna cerah seperti kuning, merah , oren yang biasanya dilengkapi dengan bintik hitam, larva warnanya kehitaman dan biasanya berduri.makanan kumbang koksi ini adalah kutu daun, telur dan hidupnya diurnal. Dewasanya merupakan binatang yang rakus dan merupakan hewan yang menguntungkan karena bisa memakan hama pertanian. Lama fase larvanya  kira kira hanya 1 bulan,lalu menjadi pupa. Dewasa terbang aktif dan mempunyai kemampuan untuk mencari lokasi mangsa yang baru dihabitatnya. Kira kira telah ada 5000 spesies yang telah diketahui.
 BAB III
PENUTUP
1.1.  Kesimpulan
1.     Ordo ordo serangga yang termasuk predator diantaranya adalah Hymenoptera, Hemiptera, Odonata, Neuroptera, Coleoptera, Mantodea,Megaloptera dan Diptera
2.     Serangga predator memiliki alat alat khusus yang fungsinya untuk melumpuhkan mangsanya. Alat alat ini berbeda pada setiap spesiesnya
           
1.2.  Saran
Penulis banyak berharap para pembaca memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan-kesempatan berikutnya. Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada khususnya juga para pembaca pada umumnya.
 DAFTAR PUSTAKA
Piper, Ross. 2007. "Extraordinary Animals: An Encyclopedia of Curious and Unusual Animals". Greenwood Press.
Arnett, Jr. & Ross H. 1985. "American Insects: A handbook of the insects of America north of Mexico". Van Nostrand Reinhold Co.
Elzinga, R.J. 1981. Fundamental of Entomology. Department of Entomology Kansas State University. New Jersey. Prentice Hall. Inc., Englewood Cliffs.
Ajisant.2011. Penyakit Chagas. http://ajisant.blogspot.com/2011/10/penyakit-chagas.html (diakses tanggal 25 Oktober 2013 pukul 22.22 WIB)
Adisubroto, W. 1990. Pengkajian Populasi Predator Hama Kedelai pada Musim Tanam. Jurusan hama dan Penyakit Tumbuhan UGM, Yogyakarta.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

PENGARUH AIR TERHADAP PERTUMBUHAN TUMBUHAN

Sistem Saraf Pada Ikan

SITOKIN